Parenting dan Anak
Ketahui Lebih Jauh tentang Perkembangan Otak Anak Di Usia 2 Tahun Lebih

Ketahui Lebih Jauh tentang Perkembangan Otak Anak  Di Usia 2 Tahun Lebih
Anak di usia balita adalah para pembelajar yang tak hentinya ‘mencari ilmu’. Terutama ketika usianya mencapai 2 tahun. Kemampuan yang harus dimiliki anak di tahun pertama mereka adalah kemampuan fisik. Namun, ketika memasuki tahun kedua dibutuhkan perpaduan antara kemampuan fisik dan kognitifnya. Orang tua perlu tahu juga perkembangan otak anak pada usia 2 tahun lebih, lo.

Anak usia 2 tahun cenderung penasaran dengan apa saja yang dilihat olehnya. Mereka akan sering melontarkan pertanyaan berkali-kali. Hal ini menandakan kemampuan kognitif berkembang dengan baik, karena mencari sebab dan akibat dari apa yang ada disekelilingnya itu.
Anak memiiki lebih dari 100 triliun koneksi sel (sinapsis) pada usia 2 tahun. Jumlah terbanyak yang pernah mereka miliki dalam hidup. Pada usia 2 tahun, struktur otak sudah mirip dengan otak orang dewasa. Kalsium dan vitamin yang mendorong penyerapan kalsium membantu menguatkan tulang dan gigi.
Anak usia 2 tahun memiliki kemampuan berbicara sekitar 300 kata. Mereka dapat menggunakan kalimat sederhana yang terdiri dari dua kata. Anak meniru perilaku orang lain, terutama orang dewasa dan anak-anak yang lebih tua.
Kemampuan kognitif anak umur 2 tahun lainnya adalah dia mampu menunjuk benda yang disebutkan namanya. Anak pun mulai terlibat dalam permainan, menemukan benda-benda yang disembunyikan di bawah meja atau kain, dan mulai mengurutkan bentuk dan warna.
Anak berusia 2 tahun baru mulai mengembangkan kemampuan bersosialisasinya. Mereka sangat tertarik dengan apa yang dilakukan anak-anak lain dan sangat senang berada disekitarnya. Tapi belum tentu bisa bermain bersama, karena mereka masih ingin melakukan sesuatu atas keinginannya sendiri saja.
Nah, alangkah baiknya jika Anda sebagai orang tua sering mengajaknya ke tempat yang banyak kerabat atau saudara. Ajarkan si kecil mengenalkan diri dengan baik. Hal ini agar anak tidak terlalu takut berada di lingkungan sosial yang lebih besar. Di luar lingkup keluarga intinya.
Namun, berbagai pencapaian tersebut hanya terjadi jika anak mendapatkan pengasuhan yang baik dari kedua orang tua. Ancaman-ancaman dari lingkungan sekitar pun mungkin menjadikan perkembangan anak tidak optimal.
Maka sebagai orang tua Anda perlu menyediakan media atau sarana bagi anak di usia ini untuk selalu berkembang dan tumbuh sesuai usia dan kemampuan otaknya. Selain nutrisi yang dibutuhkan tubuhnya, pastikan anak memperoleh stimuli atau rangsangan yang diperlukan sel-sel otaknya.
Caranya bisa dengan menyediakan buku bacaan dengan karakter tertentu yang dibutuhkan anak seusianya. Contohnya buku bergeser, buku berlipat, buku berbayang dan berjendela, atau beragam buku jenis lainnya yang mendukung kognitif dan motoriknya. Menarik, bukan? Semoga anak Indonesia mampu menjadi generasi yang cerdas akal dan mulia akhlaknya, aamiin.








Parenting dan Anak Lainnya
Jangan Terlalu Nyaman dengan Gerhana Bulan Malam ini
Jangan Terlalu Nyaman dengan Gerhana Bulan Malam ini
Rabu, 31 Januari 2018 09:53 WIB
Tentu saja penjelasan yang bersumber dari Pencipta dan Pengatur matahari-bulan dan pergerakannya, bahkan seluruh alam semesta. Jauh dari kebatilan mitos, takhayul, dan kesyirikan para penyembah alam, jauh pula dari kelalaian kaum rasionalis. Apabila kita membuka kitab-kitab para ulama dan fuqaha Islam dari kalangan Ahlus Sunnah akan kita dapati penjelasan tentang gerhana dalam tinjauan Syariat Islam dengan pembahasan lengkap dan mencukupi.
Israel Memenjarakan Bocah Leukeumia dan Epilepsi
Israel Memenjarakan Bocah Leukeumia dan Epilepsi
Senin, 13 Maret 2017 09:29 WIB
Pengadilan militer ‘Israel’ di penjara Ofer memvonis Ahmad al-Khadour (15) 91 hari penjara dan denda 3.000 shekel (sekitar $810) atas dakwaan melempar batu ke arah para serdadu Zionis. Hukuman tersebut dijatuhkan kendati keluarga al-Khadour dan kelompok-kelompok HAM memiliki kekhawatiran ekstrem terhadap kesehatan bocah tersebut yang disebabkan penyakit-penyakit kronisnya –termasuk leukemia dan epilepsi– serta membutuhkan pengobatan intensif.
Tips Memilih Busana dan Kerudung Sesuai Warna Kulit Wanita
Tips Memilih Busana dan Kerudung Sesuai Warna Kulit Wanita
Jum'at, 29 Juli 2016 07:51 WIB
Ada sebagian Bunda yang memakai warna baju dan kerudung tidak sesuai dengan warna kulit. Biasanya mereka mengutamakan rasa nyaman, cepat, simple, dan mudah padahal setiap kulit mempunyai warna andalannya masing-masing.
Sering Betengkar? Ini solusinya: 7 Cara Memahami Karakter Pasangan
Sering Betengkar? Ini solusinya: 7 Cara Memahami Karakter Pasangan
Selasa, 15 November 2016 03:59 WIB
Sebagai teman hidup, seharusnya suami istri adalah dua sahabat yang bisa berbagi suka duka. Kalau tidak bisa menjadikan pasangan hidup sebagai sahabat, kita akan kekurangan banyak hal. Mungkin saja ia akan mencari sahabat diluar rumah. Mewujudkan perkawinan bahagia tidak mudah, oleh karena itu diperlukan suatu pengetahuan dan sikap mental yang baru sehingga mampu membina suatu hubungan suami istri yang harmonis, pahamilah karakter pasangan kita dengan cara yang baik, seperti:

Perlu Bantuan?

Hai, Saya Almaidah Yunus Anda memerlukan bantuan saat belanja produk? Asisten belanja Anda siap membantu Anda, atau Anda membutuhkan informasi lebih lengkap tentang produk-produk kami silahakan hubungi saya.

Hubungi Saya Tentang Saya